Tips Ngirit di Delft

Oleh: Christophorus Dwiadi

Kalau mayoritas orang ngalamin jet lag waktu pertama kali tiba di Belanda, saya mengalami hal yang bias dibilang currency lag. Tiap lihat harga langsung diconvert ke Rupiah, dan nggak ketemu berapa hasilnya (saya dulu matematika sering remidi), dan berakhir nambah-nambahin beban pikiran.

Sebagai mahasiswa yang bergantung penuh pada beasiswa, saya harus ngirit. Ngirit siapa tau uang saku telat turun, kuliahnya butuh extra time sampai adu pinalti, dan hal-hal urgent lainnya. Satu bulan pertama di Belanda, saya masih terlalu naif untuk kelewat ngirit, sampai-sampai makannya roti selai melulu.  Bukan begitu caranya ngirit sodara sodariku sebangsa dan setanah air. Ngirit nggak perlu ngere. Berikut sedikit pengalaman pribadi saya. Semoga berfaedah.

  1. Beli sepeda

Beli sepeda dan jas hujan sesegera mungkin. Bus dan tram emang banyak, tapi nggak murah dan jadwalnya nggak sefleksibel aktifitas kita. Ga harus sepeda bagus. Pencurian sepeda sudah lazim di sini, dan sepeda yang biasa aja relatif lebih aman dari pencurian. Budget €150 udah cukup buat beli sepeda nyaman pakai beserta aksesorisnya. Jangan lupa lampu depan-belakang. Teman saya kena tilang €60 gara2 lampu sepeda, lalu jadi €95 gara-gara lupa bayar dendanya, hahaha

  1. Minimalisir pengeluaran untuk jasa

Seperti di negara maju lainnya, jasa memang dihargai tinggi. Beda sama di Jogja, makan nasi ayam, minum es teh, plus ngecer rokok sebatang, cuma bayar 15 ribu (ga paham untungnya dari mana). Mahalnya servis ini nggak bisa kita ubah, tapi bisa kita hindari.

  • Contoh 1: Ayam filet dipotong blok harganya sekitar €10/kg; ayam utuh cuma €5. Jasa potongnya 2 kali lipat sendiri. Ayam utuh ada tulang sama kulitnya sih, tapi bukannya itu yang bikin enak ya?
  • Contoh 2: Makan di restoran €20an, beli menu yang sama tapi dibungkus harganya bisa €15.

Selisihnya dari mana? Ya dari servis restoran. Sebagai orang yang biasa ke warteg, servis kayak gini nggak penting. Jajan di kantin kampus sekali makan €6, tapi rasanya buat saya nggak oke. Solusinya, ya masak sendiri. Biasanya saya keluar €25 untuk satu mingguan, menu 4 sehat 5 sempurna plus-plus. Disarankan investasi alat masak, kulkas/freezer, kotak makan, dan belajar masak dulu tentunya.

Urutan rekomendasi supermarket versi saya: 1: Lidl; 2: Jumbo; 3: Albert Heijn; 4: Dirk; 5: Aldi

Gambar  1. Gambaran harga grocery di Delft

  • Contoh 3: Biaya ganti ban sepeda sekitar €14.

Padahal ban dalam sepeda harganya cuma €2,5 di toko yang namanya Action. Investasilah dengan beli peralatan reparasi sepeda di Action. Modal €20 udah full set, tinggal belajar gimana caranya benerin sepeda lewat tutorial Youtube deh.

  • Contoh 4: Ongkos potong rambut minimal €12.

Buat orang yang nggak ganteng kalo gondrong, ini masalah. Solusinya, jangan tanggung kalau potong, pendekin banget aja sekalian biar awet. Atau, cari temen yang hobi motongin rambut. Asal model rambutnya ga aneh2, dijamin hasilnya oke. Malah ada temen yang beli alat cukur €20, dan selalu potong rambut sendiri (botak sih, jadi gampang).

Gambar  2. Pricelist salon di belakang kampus sipil TU Delft

Jadi, kunci utamanya adalah: berdikari

  1. Yakin mau langganan ini itu?

Berikut beberapa contoh sifat impulsif yang saya dapati dari banyak mahasiswa baru di sini:

  • Contoh 1: Langganan weekend free-nya NS.

Dengan €33 per bulan, kamu bisa travelling naik NS (KAI nya Belanda) kemanapun tiap weekend, plus dapet 40% diskon pas weekdays di luar jam sibuk. Menarik kan? Tapi faktanya dari 52 weekend dalam setahun, lebih dari setengahnya akan kita habiskan di perpus, acara PPI/acara kampus, atau tiduran di rumah karena terlalu capek. Hampir semua teman saya yang langganan paket ini menyesal karena cuma jadi donatur NS.

Opsi bijak: langganan paket dal voordeel. Cukup €29 per tahun (pas promo), dapet 40% diskon di luar jam sibuk. Kalau perginya jauh? Beli dagkaart aja. Atau kalau perginya bareng2, beli group ticket. Pantengin https://www.treinreiziger.nl/category/treinkaartjes untuk promo terkini.

  • Contoh 2: Langganan bioskop

Per bulan langganannya €20, dan kamu bisa nonton 2D unlimited di salah satu retail bioskop bernama Pathe. Menarik kan, apalagi kalau dulu di Indonesia tiap Sabtu nongkrong di mall dan berujung nonton film di bioskop. Kecuali kamu movie freak, €20 per bulan lama-lama kerasa juga lho. Toh juga film bagus nggak rilis tiap bulan, itu aja kalo ada waktu buat nonton.

Opsi bijak: apa ya? Saya nggak tahu, karena saya 2 tahun di sini sama sekali belum pernah nonton di bioskop hahaha, karena emang ga suka nonton film aja sih

  • Contoh 3: Langganan membership gym+sport

Olahraga itu butuh komitmen. Saya merasa olahraga adalah escape yang bagus dari rutinitas akademik. Sayangnya, 7 dari 10 orang yang saya kenal gagal memanfaatkan membership Gym+Sportnya (di sport centre TU delft langganan gym=beli member gym+sportscard, total €220/tahun, hanya sportscard €120/tahun). Sibuk lah, apa lah, ada aja alesannya. Padahal udah subscribe setahun.

Opsi bijak: subscribe bulanan dulu. Meskipun secara matematis lebih mahal, tapi di awal lebih baik kenali jadwal dan keseriusan berolahraga dulu. Pengen body building tapi gym membership mahal? Langganan sportscard aja, terus daftar kelas2 semacam spartan workout atau strength training. Wiro Sableng nggak ngegym badannya tetep bagus kok.

Gambar  3. Latihan spartan workout di Sport Centre TU Delft

Jadi, kunci utamanya adalah: kenali ritme aktifitas dulu

Sukses menghindari pengeluaran yang tidak diperlukan, biaya hidup bulanan saya hanya sekitar €200, dengan gaya hidup sederhana tapi tidak sengsara. Plus, ongkos buat kos sekitar €400, pengeluaran €700 per bulan adalah upper limit selama hidup di sini. Makan tetep enak, sesekali bisa nongkrong di café, punya anggaran untuk liburan, bisa bersedekah, dan yang paling utama adalah punya cukup tabungan kalau kuliahnya molor dan nggak dapet beasiswa lagi.

Demikian sharing dari saya, tidak melayani saran dan kritik karena ini bukan twitwar, hahaha. Kalau pengen denger pengalaman saya yang lain tentang hal apapun, silakan temukan dan kontak saya via jejaring apapun yang kamu punya. Saya dengan senang hati berbagi cerita.

 

PROFIL PENULIS

Penulis                                     : Christophorus Dwiadi

Jurusan/Universitas             : MSc Building Engineering, TU Delft

Moto Hidup                            : “Alon-alon ojo mung waton kelakon”

1 thought on “Tips Ngirit di Delft

  1. Inspiratif sekali, mas Chris.
    Terima kasih saran2nya mas.
    Semoga tetap menjadi kapten basket kebanggaan kami, Capt!

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.